Archive

Archive for April, 2013

Fahrizan Bima Perdana sudah 2 Tahun :)

image

Posting-nya agak telat nih, soalnya kemaren-kemaren susah buat post secara harus pake komputer dan biasanya kalau di kantor sudah sibuk sama kerjaan, sedang kalau di rumah sibuk sama Bima. Sekarang saya bisa posting kapan saja soalnya tab-nya sudah bisa diberdayakan buat nge-blog. Horee…

Alhamdulillah 12 April kemaren Bima sudah 2 tahun. Selama itulah dia hadir menyemarakkan kehidupan kami. Seneng banget punya anak yang lucu, pintar, dan kreatif. Mengikuti perkembangannya seringkali membuat saya takjub, selalu ada kepintaran baru yang muncul dari hari ke hari. Read more…

Advertisements
Categories: Life

Menuntut, Dituntut, dan Tuntutan

Sebagai seorang karyawan sering banget kita merasa sudah kerja maksimal tapi tetep aja kurang dimata atasan. Yup, emang biasanya kaya gitu, rasanya udah kerja keras sampe sedikit mengorbankan keluarga tapi tetep aja kurang. Menurut saya sering kali orang ga bs menyadari dan menerima kl ga ada manusia yg sempurna. Nobodys perfect, karena kesempurnaan hanyalah milik Allah. Asal kita bs menerima org tersebut ya sudah ga perlu yg 100% sempurna.

Saya sebagai pribadi sering banget merasa dituntut oleh atasan. Kl urusan kerjaan sih terus terang saya bisa menerima request, kritik, dan saran. So far sih atasan jarang complain klurusan kerjaan. Kl pas dipanggil buat dikasi pengarahan biasanya kritiknya adalah saya harus berusaha datang lebih pagi ke kantor. Katanya kl sudah jadi atasan pasti ga akan ada yg datangnya mepet. Well emang selama ini sy sering datang mepet tapi ga sampe telat. Itu masih kurang, sy harus berusaha gmn caranya dengan seorang balita tetep bs datang kantor 10menit lbh awal, waduhhh PR berat nih. Sebenarnya sy pengen jelasin kl dg kondisi anak balita yg mood nya ga tentu tiap hari nya dan seorang ART yg msh abg ga bs masak saya harus berjibaku menghandle anak dan dapur. Bisa datang ga telat aja udah syukur kl lbh pagi lg ya mendingan waktu yg msh ada saya pakai buat main sama anak.

Atasan ga akan mau tau gimana padetnya waktu saya di pagi hari. Dia hanya mau saya datang lebih pagi. Yup…datang lbh pagi msh jd PR saya tp ya kl sy ga bs tampaknya ga dosa juga toh sy ga telat kok hehehe….

Setelah saya amati ternyata emang atasan selalu menuntut bawahannya buat perfect. Atasan sy td jg dituntut buat berkinerja baik, padahal di dalam internal sendiri permasalahan ga habis2, mulai dari pegawe yg masih muda semua, kekurangan personel, sampe nasabah yg dilimpahkan kebanyakan bermasalah. Tp ya balik lg tetep aja atasan menuntut yg terbaik tanpa mau tau di internal banyak hal yg menyita waktu untuk diselesaikan.

Selain dituntut, biasanya pegawe juga menuntut. Karena merasa kinerjanya sudah bagus lantas dia merasa pantas mendapatkan benefit yg bagus. Gaji naik kuramg dari ekspektasi atau lebih rendah dari rekannya bisa jadi alasan buat ngata2in kantor ga adil ato ga memperhatikan kesejahteraan karyawan. Padahal sebenarnya mungkin pekerjaan kita juga belum baik di mata atasan tp udah nuntut macam2.

Menurut saya sih, walo ga ada manusia yg sempurna, sebagai orang yg kerja pada org lain kita harus berusaha sebaik mungkin menyelesaikan semua tugas. Kl kita sudah berusaha dan ternyata dinilai masih kurang ya anggap saja kritik membangun dan PR yg harus diselesaikan. Males juga misalnya kl kita punya ART yg kita gaji tiap bulan tp kerjanya males2an dan bikin BT, perusahaan juga sama seperti itu. Let’s do our best, kurangi menuntut tp buktikan kl kita pantas mendapatkan yg lebih baik.

Categories: Life