Archive

Archive for December, 2013

Spa nya Anak Bayi – Baby Spa

31 December 2013 Leave a comment
image

Langkah-langkah baby Spa

Ga cuma orang dewasa aja…anak bayi juga pengen merasakan perawatan biar relax. Menurut Ibu (saya) baby spa itu mahal…soalnya cuma berenang ama pijet aja bayarnya 200ribu an. Tapi berhubung ga mau mengulang Bima yang takut air dan ada promo baby spa baru maka Ibu ngajakin baby Farza buat memanjakan diri. Sama kaya nonton bioskop, liat anak di baby spa itu seneng. Mereka terliat menikmati dan ketawa-ketawa bikin adem dihati (mungkin ini yang bikin para ortu eela merogoh koceknya agak dalam buat baby spa).

Diapain aja sih kalo baby spa? Inilah yang kita dapatkan
1. Bayi diajak berenang dulu di air anget. Bayi yg kenyang dan dalam kondisi seger/ga ngantuk pasti akan sangat menikmati sesi ini, kaya baby Farza. Ga nyangka kalo pas berenang Farza udah kelihatan mahir hehehe….kakinya diangkat ke belakang kaya perenang dewasa. Pinter…
Setelah 15 menit berenang (tergantung kondisi bayi) bayi diangkat dan dilap pake handuk.

2. Setelah berenang baby Farza dipijit sama mbak therapis nya. Dia sempat aga rewel, kayanya sih haus dan capek habis berenang. Jadi ya pijetnya sambil nenen, hwe… Sesi pijit ini berlangsung sekitar 30 menit.

3. Habis dipijit, baby Farza dilap pake washlap buat ngilangin sisa minyak pijit. Trus pake baju dan difoto deh (lagi ada promo baby spa bonus foto).

Selama masa promo, Ibu harus membayar idr 95.000 untuk perawatan diatas. Kalo ga promo harganya idr 185.000. Kalo yang ga mau berenang tapi maunya pijet aja ada juga paket pijet anak+bunda(hand and feet) idr 100.000, harga yang lumayan masuk akal. Oya tempat spa nya bernama Nona Little House di ruko 21 MERR, deketnya soto cak Har. Kalo mau baby spa harus reaerve dulu  ke 031 77326020 soalnya tempatnya cuma bisa buat 1 baby aja.

Advertisements
Categories: Uncategorized

My Parents my Hero

27 December 2013 Leave a comment
image

Bersama cucu kedua, Farza

Setelah sekian lama nge blog baru cerita tentang ortu nih. Yang di foto itu adalah Bapak dan Ibu lagi gendong Farza pas jalan-jalan di taman Bungkul Surabaya 22 Desember 2013 yang lalu. Kenapa taman Bungkul, soalnya Bapak penasaran sama taman yang barusan dapat penghargaan itu.

Lanjut cerita mengenai ortu. Beliau itu seumuran cuma beda 1 bln (kalo dari akte) cuma untuk tanggal lahir sendiri pada jaman itu ga tau pasti, jadi pas mau bikin akte dikira-kira deh lahirnya kapan. Untuk ukuran orang jaman dulu, mereka termasuk golongan yang aga lama ketemu jodoh. Umur 32tahun baru menikah (sedangkan saya umur 25 udah nikah). Untungnya walo lama nikahnya, mereka cepet punya anak. Umur 33 saya lahir dan 35 giliran adik yang lahir, sehingga pas sudah pensiun mereka udah selesai membiayai sekolah anaknya.

Bapak dan Ibu berasal dari keluarga petani desa yang ortunya ga sekolah. Dengan pencapaian mereka yang berhasil jadi guru, adalah suatu hal yang sangat hebat. Sekolah Ibu masih dibiayai oleh ortunya sampe sarjana muda, tapi Bapak mulai SMA harus berusaha sendiri untuk sekolah sampe akhirnya lulus sarjana dan sempat menjadi Kepala Sekolah. Kalo dengar perjuangan Bapak rasanya bersyukur banget saya tinggal belajar aja. Beliau dulu sempat kerja di pabrik kain sambil sekolah. Alhamdulillah semuanya berbuah manis. Sekarang dimasa pensiun mereka bisa hidup tenang dan berkecukupan walau harus diganggu anaknya yang minta bantuan buat momong anak :p.

Prinsip Hidup

Ortu adalah tipe yang sangat concern masalah anak. Mereka rela hidup sederhana agar anaknya bisa sekolah dengan lancar. Masih inget banget dulu kalo mau ke rumah mbah harus naik motor honda 70 yg mungil itu untuk berempat. Saya di paling depan “ndodok” di atas mesin, bapak yang nyetir dan adik digendong ibu di belakang. Tiap kali selesai perjalanan ibu sering ngeluh pinggangnya sakit gara2 gendong adik. Tapi ya gimana lagi emang punya nya ya motor itu aja.
Waktu itu beberapa temen ortu ada yang sudah bawa mobil tapi kami tetep naik motor aja dan ga kunjung beli mobil sampe anaknya hampur selesai pendidikan. Ternyata mereka hidup sederhana karena menabung buat sekolah anak dan emang gajinya segitu.

Ortu juga bukan orang yang suka berhutang apalagi sama bank makanya tak kunjung punya rumah dan mobil. Punya rumah pas tahun 2000 dan punya mobil tahun 2008. Walo ga pernah utang bank, tapi ortu sering utang ke koperasi. Tujuannya cuma 1 yaitu bila sewaktu2 butuh uang ga bingung nyari. Uang dari koperasi itu dimasukkan tabungan dan tiap bulan mereka potong gaji buat bayar.

Anak adalah segalanya

Ortu menganggap anak adalah investasi. Biar anaknya pinter ortu ga segan mengeluarkan uang lumayan besar. Sejak di perut ibu selalu memeriksakan kehamilannya ke dsog yang ada du Madiun. Padahal jaman itu jarang banget yg ke dsog tapi ke bidan, selain itu jarak Caruban-Madiun juga lumayan jauh tapi mereka bela-belain agar anak yg ada di kandungan jadi orang pinter.
Selepas SMP kami disuruh meninggalkan kota untuk sekolah ke Madiun agar kualitas kami meningkat, sekalian pembelajaran buat ortu kalo nanti anaknya kuliah dan jarang pulang. Pasti berat melepas anak tapi mereka melakukannya agar si anak maju.

Susah menyebut nama yang ribet

Pas anak kedua ini saya ngasih nama yang sedikit lebih complicated. Khaira Farzana Candradewi a.k.a. Farza. Ortu sering repot menyebut Farza, solusinya si baby sering dipanggil Zaza atau Sasa (ga papa lah daripada repot).dulu pas anak pertama panggilannya Jawa banget yaitu Bima jadi ortu sama sekali ga ada masalah.

Well…yang jelas banyak hal yang saya pelajari dari ortu. Sekarang mereka merasa bangga terhadap anak yang mereka anggap investasi. Walo nikahnya telat, Alhamdulillah anak2nya cepet menyelesaikan pendidikan dan cepat dapat kerja di instansi yang yahud. Sekarang tinggallah mereka saya repotin buat mengurus cucu karena saya lagi ga punya pembantu semntara mereka ingin saya tetap bekerja :p

Categories: Life

Inilah Hidup…

27 December 2013 Leave a comment

image

Inilah hidup…dimana manusia diberikan kesempatan untuk menunjukkan siapa dirinya yang sebenarnya. Waktu dimana manusia diberikan kesenangan sekaligus ujian di dunia. Waktu dimana manusia diberikan ruang untuk berbuat apa yang mereka mau untuk kemudian mempertanggungjawabkan semuanya kepada sang pencipta.

Seiring berkembangnya jaman dan kebutuhan hidup yang makin tak terbatas, banyak perempuan yang memutuskan untuk keluar dari rumah dan bekerja. Kemajuan jaman juga membuat banyak pekerjaan yang mengharuskan karyawannya untuk “menjelajah” Indonesia. Gender bukanlah rintangan, kalau mau naik jabatan ya harus mau menjelajah. Makanya ga sedikit pasangan yang hidup berjauhan. Suami di kota A, istri di kota B dan anak ikut neneknya di kampung halaman (kota C). Itu yang paling ekstrim…sekeluarga beda kota semuanya. Kalau kondisi saya sekarang adalah suami di kota yang berbeda dan saya bersama anak-anak masih dapat tinggal bersama. Mungkin ada yang menyangka kami “kedonyan”. Mungkin iya tapi kami berpikir saat ini adalah masa “mengumpulkan asset” untuk selanjutnya kami bisa hidup bersama dengan berkecukupan.

Hidup terpisah bukanlah hal yang gampang tapi bukan juga ga mungkin dijalani. Kehadiran anak dan ketiadaan pengasuh mungkin membuat sebagian teman yang bekerja mengajukan resign dan mengutamakan keluarga. Sekarang saya juga ga punya pengasuh anak dan hidup terpisah dr suami, tetapi karena ortu menginginkan anaknya tetap bekerja dan saya masih harus mengumpulkan asset, maka support orang tua lah yang membuat saya tetap bertahan untuk dapat bekerja dengan tenang. Saya memang butuh pekerjaan untuk menafkahi anak-anak tapi saya lebih butuh mereka ada di samping saya. Apa gunanya saya bekerja kalo harus jauh dari mereka, toh mereka juga lebih butuh keberadaan saya (walaupun uang saya juga dibutuhkan :p).

Apapun keadaannya mari kita nikmati. Sekarang boleh berjauhan tapi jangan sampai kelamaan karena hakikat keluarga adalah kebersamaan. Dan semoga keluarga yang saat ini masih berjauhan segera dapat bersama termasuk keluarga kami. Amin ya Allah.

Categories: Life

Resep: Biskuit almond dan keju (untuk bayi 8 bulan+)

25 December 2013 Leave a comment

image

Walaupun nenek saya dari Bapak adalah seorang pembuat kue professional tapi saya tidak mewarisi kemampuan itu. Saya ikut Ibu saya yang dari dulu ga pernah berhasil bikin kue mengembang kl meracik bahan sendiri, kl pake tepung yang sudah tinggal mixer aja sih berhasil.

Karena blm menemukan bakat di bidang perkuean dan ada almond nganggur oleh2 umroh dari ortu makanya saya bikin biskuit aja buat Bima. Rasanya ga terlalu manis tapi udah pake gula makanya cocok buat bayi umur 8bln+.

Bahan:
200 gr tepung terigu
100 gr margarin
150 gr kacang almond
50 gr keju cheddar, parut
3 sdm gula pasir
1 butir telur ayam kocok lepas

Cara membuat:
1. Blender kacang almond dan gula pasir, ga perlu terlalu halus biar memberikan tekstur
2. Uleni margarin dan tepung terigu sampai tercampur , tambahkan almond, telur dan keju parut. Uleni lagi sampai kalis.
3. Ambil adonan, gilas setebal 0.5cm dan bentuk sesuai selera (kali ini saya diiris aja pake pisau biar cepet)
4. Susun di loyang yg sudah dioles margarin dan ditaburi terigu, panggang dengan api kecil selama 30 menit (saya panggangnya pake panci serbaguna di atas kompor karena ga punya oven)
5. Angkat biskuit, dinginkan dan simpan di wadah tertutup.

Selamat mencoba….

Categories: Lain-lain, Tips