Archive

Archive for December, 2014

Review: Holycow Steakhouse by Chef Afit Surabaya

5 December 2014 Leave a comment

image

Ceritanya tanggal 3 Desember kemarin kantor mau ngadain acara seneng-seneng buat pegawainya. Dimana mau happy-happy? Awalnya pilihannya adalah karaoke di Grand City, waduh kalau karaoke saya yang seorang busui non pumping (bukan males…tapi anak udah ga mau asip sama sekali tp kalau langsung masih mau) jelas saja ga bisa. Soalnya kalau karaoke pasti minimal 3 jam, kasihan si bayi yg nungguin di rumah. Kebetulan temen-temen juga banyak yang ga bisa ikut dengan alasan ada kegiatan dimalam itu.

Trus tiba-tiba ada yang usul…gimana kalau makan aja tapi di tempat yang mahal. Oke…deal…akhirnya kami makan di Holycow steakhouse pertama di Surabaya. Warung ini emang baru buka di Surabaya yaitu di Jl. Pregolan no 6 Tegalsari Surabaya, sebelahan sama Boncafe Steak yang udah duluan berdiri. Sebenarnya ada juga Holycow steakhotel yang udah duluan berdiri tapi karena lokasinya yang jauh dari kantor dan tempat tinggal teman-teman, maka kami pilih yang di tengah kota Surabaya saja. Setelah tau makan aja ga pake karaoke dan makannya di Holycow, akhirnya ada teman yang sebelumnya ga bisa berubah jadi hadir hehehe…pesona Holycow memang besar.

Waktu datang jam 18.00 warung ini sudah cukup ramai untungnya kami dapat tempat yang oke. Liat menu dan pesen makan minum. Karena warung ini terkenal dengan wagyu nya, jadi rugi dong kalau ga pesen wagyu. Akhirnya saya memutuskan pesen rib eye aja pake saus mushroom dan barbecue  (kita boleh minta 2 macam saus untuk seporsi steak). Sayurnya boleh pilih pake buncis atau bayam, trus kentangnya juga bisa pilih antara yg di mashed atau yg digoreng. Tingkat kematangan saya pilih yang aman aja lah…well done. Seporsi steak yang saya pesen dihargai 137rb excl tax. Wagyu reguler harganya masih di bawah 150ribu yang menurut hasil googling itu termasuk murah. Kalau pengen yang lebih nampol…bisa pesen wagyu grade mb 9+ dengan harga 260ribu per porsi. The best nya adalah steak pake daging Kobe yang dibanderol dengan harga 500-600ribu per porsi.Menurut saya disini minumannya ga terlalu mahal…masih di bawah 20ribu.

Setelah menunggu beberapa saat akhirnya pesenan datang juga. Kalau disini steak disajikan dalam piring, bukan hot plate dan sausnya juga ga langsung dituang ke daging, katanya sih biar penikmat steak bisa ngerasain kesegaran dagingnya. Dulu saya termasuk aliran yang ga lega kalo steak ga pake hotplate, tapi disini paradigma itu berubah. Rasa steak di Holycow enak pake banget…ga pake saus udah enak…pake saus lebih enak lagi. Dalam perjalanan kuliner saya yang pas-pasan, ini adalah steak terenak yang pernah saya makan.

Rasanya pengen balik lagi dan ngajak keluarga makan disini, tapi ntar repot di anak2 yang masih susah makan daging, karena semua menu disini adalah daging. Ada sih di daftar menu nya bakso tapi pas ada yg mau pesen sama pelayannya dibilang kosong.

Pas pulang sekitar jam 20.00 ternyata di luar udh banyak tamu yang waiting list nungguin tempat buat makan. Emang disini harganya sebanding sama kualitas makanya orang juga santai-santai aja makan disini. Buat yang di Surabaya…monggo dicoba, insya Allah ga nyesel.

Posted from WordPress for Android

Farza si Anak Cantik

3 December 2014 Leave a comment

image

Ga kerasa Farza sudah 15bulan November inin. Sudah bisa jalan dan mulai endel ala cewek. Dia juga seneng kalo dipuji cantik. Matanya ‘ketip-ketip’ kalo ditanyain cantinya mana….

Farza juga udah mulai bisa pilih baju. Kalo ga cocok nangis2 ga mau pake baju. Seneng banget pake kaos kaki sampe2 di dalam rumah kadang minta pake kaos kaki. Kalau ada orang yang mau jalan keluar rumah dia selalu pengen ikutan. Dan kalau mau jalan2 dia minta pake topi, biar cantik.

Masih sama seperti dulu, anak ini ga tahan kalau denger musik, pengennya goyang. Saya paling seneng kalau dia panggil “bu….” nadanya itu bikin tentram di jiwa hehehe…

Lebih bandel dari kakaknya dan lebih ngotot kalau minta sesuatu. Sering kalau pas ngamuk dia tengkurep di lantai sambil nangis dengan volume keras…

Semenjak ibunya kena mastitis lumayan berat, nih anak jadi ga doyan ASIP. Tiap diliatin botol ASIP dia nangis histeris dan bilang “emohhh”, tapi kalau ada Ibunya maunya nenen terus…dikit2 maunya nempel kayak perangko. Sekarang lagi bingung mau diapain stok ASIP yg masih se freezer penuh. Dan sekarang saya udah ga pumping di kantor lagi, tapi begitu pulang langsung ditempeli sama Farza.

Posted from WordPress for Android

Categories: Uncategorized