Archive

Archive for September, 2013

My Name is….

21 September 2013 Leave a comment

image

Setelah melalui perundingan, diskusi, dan googling-googling akhirnya baby girl dapat nama juga pas aqiqah pas usianya 14 hari.

Nama anak kedua kami adalah Khaira Farzana Candradewi yang artinya perempuan yang bersinar, membawa kedamaian, dan bijaksana. Kata orang nama adalah doa, makanya kami berharap nantinya jadi manusia solehah yang bisa memberikan kontribusi positif dan bermanfaat untuk dunia ini, Amin….

Advertisements
Categories: Life

Ekspektasi

6 September 2013 Leave a comment

Kemarin hari Kamis jadwalnya saya dan adik kontrol ke dokter pasca persalinan. Adiknke dokter anak dan saya ke kandungan. Dri beberapa hari yang lalu adik emang aga kuning jadi pas kontrol saya udah ngira akan disuruh ngamar untuk disinar. Karena itulah pas mau kontrol tak lupa saya bawa breastpump dan botol asip.

Beneran, pas dilihat dokter anak adik kuningnya ada di level 3-4 jadi lebih baik disinar buat membantu pemecahan bilirubinnya. Karena dokter anaknya sekaligus konselor laktasi, pas saya nanya harus dipompa atau engga, dia bilang ga usah ntar saya nunggu aja di depan jd sewaktu2 butuh nyusu bisa langsung panggil ibunya. Beda sama Bima dulu, adik cm disinar aja ga ada obat atau injeksi. Pas tau bisa nyusuin langsung walo disinar saya seneng banget dan menganggap RS ini sangat pro ASI.

Setelah ngurus pendaftaran, adik dibawa ke ruang perawatan dan siap2 untuk disinar. Sebelum disinar adik nenen, dia nenen lama banget seolah ga ada puasnya, hbs nenen dia tidur di pelukanku to pas ditaro box dia bangun dan bingung cari2 nenen. Padahal kemaren2 di rumah dia tidur mulu dan males nenen. Suster2 terutama yang senior bilang adik kurang minum makanya kuning, lah kalo kurang minum mana bisa pipis dan BAB nya sering. Trus suster yg muda nyuruh aku keluarin aja asi nya dan dikasi ke adik lewat dot. Ampun…kan habis disusuin kl dipompa kayanya ga akan maksimal dan sialnya lagi corong pompa ketinggalan dirumah. Akhirnya biar adik tenang dan bs segera disinar saya menyerah ke sufor buat sementara sambil nunggu corong (saya ga bisa perah pake tangan, ga maksimal). Btw suster yg udah tua pada nilang kalo kuning itu biasanya karena kurang minum, hmmm….ga ngerti kena kayanya yg ada di pikiran orang baby kuning = kurang minum, padahal kan tiap bayi kebanyakan kuning karena organnya belum berfungsi optimal, cuma kadar kuningnya aja yang beda. Susternya juga bilang mendingan saya mompa aja biar ketahuan adik minumnya seberapa banyak, tau minumnya apa males panggil??? Padahal jelas2 dsa nya bilang bisa nyusuin langsung soalnya adik ga di infus dan dikasi.obat apapun, wah ga kompak nih.

Akhirnya corong pun datang dan saya mulai pumping, hasilnya lumayan lah buat baby umur seminggu walo ternyata kata suster adik mimiknya banyak banget. Dan ternyata selama adik disinr saya jarang dipanggil buat nyusuin, cuma sekali doang. Semoga asip saya bisa dimanfaatkan secara optimal tanpa bersisa. Awal2 mompa saya minta bantuan susternya buat cuci dan steril botol dan mereka mau2 aja, tapi semalam pas saya minta tolong lagi mereka menolak dan nyuruh saya cuci sendiri. Waduh cuci dimana, disini satu2nya wastafel umum ya di kamar mandi yg sangat pesing, ga tega nyuci disitu. Yah kalo emang ga mau nyuciin makanya saya dipanggil aja kl adik nangis jd ga perlu pumping. Lagian efektifitas pumping juga masih kalah sama nenen langsung.

Sebel deh rasanya ditolak gitu, ekspektasi saya terlalu tinggi, ternyata di kota ini nakesnya belum begitu mendukung asi walo gembar gembornya mereka mendukung. Mungkin saya terbiasa dengan pelayanan RS swasta di Surabaya yang mumpuni dan siap membantu kapan saja. Di Madiun nakes2 belum se membantu di Surabaya.

Kalo di Surabaya dan Jakarta bayi lazimnya rawat gabung dengan harapan bisa nenen kapanpun dia suka karena dekat dengan ibunya, di Madiun bayi juga rawat gabung tp beberapa tetep dikasi sufor (mungkin karena asi ibunya belum keluar). Di Sby kalo rawat gabung tetep boleh minta tolong suster buat gantiin popok kl.kotor, kalo di Madiun rawat gabung berarti tugas suster cuma mandiin aja, masalah per popokan jadi tanggung jawab keluarga sepenuhnya. Ya begitulah…tampaknya kalo di kota kecil jangan berharap terlalu bagus, karena seperti pepatah jawa, ono rego ono rupo.

Categories: Uncategorized