Archive

Archive for September, 2014

Yuk Naik Angkot

29 September 2014 Leave a comment
image

Foto : istimewa

Kali ini aku pengen membahas tentang salah satu sarana transportasi yang mulai ditinggalkan sama warga Surabaya.

Seiring dengan semakin murahnya DP buat ambil sepeda motor dari dealer…semakin sedikit pula masyarakat yang memamfaatkan jasa angkot. Kalau dibandingkan dengan motor, si angkot ini emang mempunyai fleksibilitas yang terbatas. Naik angkot berarti kita ga bisa mampir2, karena kalo turun dan nyambung angkot lagi pasti bayar 2x. Sedangkan kalau naik motor kita bisa berhenti buat belanja dimanapun. Tarif angkot di Surabaya buat 1x trip adalah Rp. 4.000, jauh dekat sama tarifnya. Kalau PP berarti Rp 8.000. Ngitung nominal ini mengisyaratkan kalo naik angkot lebih boros daripada naik motor yang cuma butuh Rp 20.000 buat 1 minggu.

Terus terang aku jarang banget naik angkot kalau pergi ke kantor. Lebih seneng naik motor, cepet nyampe nya dan hemat bbm. Di rumah ada mobil juga tapi males bawanya, selain belum ahli bermanuver…pake mobil juga rawan kena macet apalagi traffic Surabaya pas jam pulang kantor bisa dikatakan sangat tidak bersahabat plus boros bahan bakar. Motor emang is the best…sampe suatu ketika pas suami datang hari kerja butuh motor juga. Nah kan motor cuma sebiji di rumah dan aku males bawa mobil. Akhirnya naik angkot deh ke kantor.

Selama naik angkot aku ngerasa beruntung banget atas apa yang sudah diberikan Allah kepadaku dan keluargaku. Betapa kami hidup selalu berkecukupan dan bisa mendapatkan apa yang kami inginkan. Sementara banyak bgt orang yang masih kekurangan. Aku juga diajarkan gimana ikhtiar tukang angkot yang mengais rejeki untuk keluarganya. Waktu naik angkot kita kan ga ada kegiatan, jadi bisa sambil melihat2 sekitar dan itu yang menjadikan aku merasa sangat beruntung dengan kehidupanku saat ini.

Sejak saat itu, saya berusaha buat naik angkot 1x sebulan. Buat bagi2 rejeki ke tukang angkot sekaligus mensyukuri kehidupan saya saat ini yang penuh dengan kemudahan.

Posted from WordPress for Android

Advertisements
Categories: Uncategorized

20 things about Lusi

23 September 2014 Leave a comment

Generasi sekarang pada rame bikin challenge 20 things about me…dan karena saya masuk ke generasi sekarang…inilah 20 hal tentang Lusi
1. Ibu dari 2 anak yang sangat menyenangkan yaitu Bima dan Farza
2. Seorang bankers yang punya orang tua alergi terhadap hutang bank
3. Pelit dan selektif kalo beliin mainan buat anak…makanya anak2 jarang punya mainan dari Ibunya. Tapi sekalinya beliin harganya lumayan.
4. Setelah punya anak…jadi lebih sayang ke anak daripada suami
5. Selama bisa dihandle…ga akan rela menyerahkan kegiatan memasak pada asisten RT
6. Sempat mikir ga bakat bikin kue soalnya tiap bikin selalu bantat (keturunan dari Ibu). Tapi setelah belajar akhirnya ‘cukup’ bisa
7. Sering dibikin puyeng bikin menu buat Bima, ditambah aturan dari mbah nya yg anti sama bahan makanan yg instant (telur n ayam negri)
8. Punya orang tua yang sangat engaged sama kerjaan dan selalu meng encourage untuk kerja dengan penuh tanggung jawab
9. Selalu pengen males2an saat weekend tp jarang terealisasi. Krn saat pengen males trus inget berapa uang yg harus dikeluarkan buat beli sarapan…jadi semangat buat masak
10. Males pake heels…walaupun di aturan seragam disuruh pakai itu
11. Gagal ASIX di anak pertama tapi lancar di anak kedua
12. Awal2 punya anak, sering parno kalo anak lagi sakit dan langsung googling serba serbi penyakit itu
13. Pelit ngasih obat minum ke anak…lebih seneng gosok2 pake essential oil
14. Ngerasa sebel ke anak sendiri kalau mereka susah diatur pas saya lagi capek
15. Punya suami yg merupakan pacar pertama
16. Selalu ngiler dan kepengen jalan2 ala backpackers
17. Punya kemampuan english yang agak payah…beruntung dulu lulus toefl waktu tes kerjaan sekarang
18. Sejak kecil punya obsesi kuliah 3.5 tahun dan Alhamdulillah terwujud
19. Masih menjalani long distance marriage yang penuh tantangan sampe sekarang
20. Sangat tergantung pada Ibu dalam hal pengasuhan anak selama saya kerja

Yup itulah 20 things about me…show ur 20…

Posted from WordPress for Android

Categories: Life Tags: , ,

The baby face child

16 September 2014 Leave a comment

My baby face child itu adalah Farza

image

Dia udah setahun tapi liat tuh mukanya masih kaya bayi 6 bulan. Hahaha….mungkin dia emang baby face nurun dari Ayahnya atau mungkin juga gara2 dia cempluk jadi masih kelihatan kaya bayi. Kemaren aku dapat cerita dari yg momong Farza…ada tetangga yg tanya umur Farza berapa, dan ketika dijawab umur 1 tahun dia bilang…wahh mukanya kaya masih umur 4 bulan aja. Emang kalo dibandingin sama anak seumuran, sebagian besar dari mereka mukanya sudah lebih tegas.

Sudah lebih dari setahun Farza menemani hari-hariku. Mungkin gara2 dia adalah anak kedua…aku lebih santai ngadepin dia baik dalam penyediaan ASI ataupun dalam memberikan MPASI home made. Ketika era Farza, orang tuaku juga sudah pensiun, jadi ga “pasrah bongko’an” ke pengasuh, kerja pun lebih tenang. Aku juga udah pindah ke tim yang jarang membutuhkan lembur sehingga lebih banyak waktu buat anak2. Alhamdulillah Farza juga tergolong sehat sehingga jarang mengaduk2 hatiku seperti jaman Bima dulu.

ASI di jaman Farza juga lancar jaya, gambar diatas tidak ada maksud buat merendahkan Ibu yang ga bisa ASIX…soalnya aku pernah ngalami juga gagal ASIX pas jaman Bima. Seorang yang pernah gagal…asal bisa belajar inshaa Allah akan berhasil.

Ngomongin MPASI…aku tetap konsisten dengan yang home made, sesibuk apapun…makanan Farza aku handle sendiri. Tapi ke Farza aku ga se saklek ke Bima, banyak toleransi yang aku berikan (Farza kan full ASI, jadi gapapa lah…kalo makanan dia agak ‘nakal’). Di usia 1 tahun, Farza sudah sering makan biskuit pabrikan, sampe wafer coklat dengan jumlah yang tidak terlalu banyak. Bahkan sekarang dia sudah ga doyan lagi biskuit milna. Kalau pas bikin brownis wortel, dia selalu ngeces liat orang lain makan, akhirnya ya aku kasih juga.

Farza juga mulai bisa ngomong kalau dibutuhkan….biasanya sih nenen….ibu…ayah…dan kata lain yang ga jelas.

Urusan jalan, dia lebih lambat dari Bima. Farza belum bisa jalan sendiri, masih cari tangan orang dewasa buat pegangan, tapi jalannya udh kenceng. Semoga Farza segera bisa jalan biar ga gendong terus…udh mulai antep.

Posted from WordPress for Android

Categories: Uncategorized

Hidup itu 100%

10 September 2014 Leave a comment

Tadi siang aku ikutan pengarahan dari direksi. Sebelum memulai ngomongin hal yang serius, beliau curhat kalau untuk ketemu anak yang disayangnya pun dia ga punya waktu.

Jadi ceritanya si anak ikutan misi kebudayaan keliling eropa…trus pas mau berangkat bapaknya bilang kalau nanti setelah pulang mereka akan menghabiskan waktu bersama. Ternyata bapaknya cuma bisa jemput anak pas pulang dan bertemu di bandara. Anaknya pulang dari eropa…bapaknya berangkat ke surabaya. Setelah balik dari surabaya si bapak sudah ditunggu kerjaan di singapura. Sedih juga denger curcol itu…hidup adalah pilihan.

Dari pengamatanku…CMIIW…hidup ini 100% yang terbagi dalam
Keluarga
Karir
Agama
Lingkungan sekitar
Dll
Masing-masing punya persentase yang jika dijumlahkan 100%, ga bisa lebih. Jika salah satu presentase di komponen itu membesar…otomatis akan mengurangi yang lain. Sekarang tinggal keaiapan kita untuk menghadapi konsekuensi itu.

Pada boss saya…porsi karir membesar sehingga dia harus rela kehilangan waktu bersama keluarga. Tapi bagi orang yang kehilangan pekerjaan (naudzubillah) mereka jadi punya banyak waktu untuk bersama keluarga (dengan kebingungan mau makan pake uang dari mana).

Yup…hidup adalah pilihan. Pilih yang paling sesuai dengan kamu 🙂

Posted from WordPress for Android

Categories: Life Tags: , , ,